Memilih move on


Assalamualaikum...

Selamat hari Blogger Nasional ya...


Khususnya buat sahabat-sahabat di komunitas Blogger Sumut. Semoga selalu menginspirasi dan menyebarkan positive vibe terus meskipun pandemi belum kunjung berakhir.


Hari ini saya memilih move on dari hibernasi panjang menulis di blog. Karena malu juga sama rumput yang bergoyang, ngaku-ngaku blogger, tapi kok nggak pernah nulis. *ups...


Nggak ding...bukan karena malu sih ya...tapi lebih ke banyak momen yang sebenarnya bisa diabadikan lewat tulisan tapi nguap begitu aja, gegara memperturutkan kemalasan menulis. hiks...


Nah memanfaatkan hari ini, harinya para blogger nasional, pengen jugalah kembali menulis lagi, walaupun yang ditulis curhatan receh emak-emak selama pandemi ya guys... Semoga momen ini memotivasi untuk terus rajin menumpahkan apa yang ada di fikiran ke dalam bentuk kata-kata. Semangat !!!


Bicara pandemi yang sudah berlangsung 8 bulanan atau hampir 9 bulan ini tak habis-habis lah ya kalau mau dibahas. Saya pribadi sudah lama meninggalkan pembahasan detail, panjang, deep tentang pandemi ini dari banyak sudut pandang,  untuk lebih berdamai dengan keadaan. 


Memilih move on dengan segala protokol kesehatan ala saya rasanya memang lebih melegakan. 4 Bulan pertama, nyaris stay at home, no anak ke sekolah, no kumpul-kumpul, no jenjalan, no offline event, no praktek yang artinya no pemasukan pjuga dari klinik. 


Tapi ini syukurnya berjamaah, sekolegial kompak nggak praktek, jarang beud kan ya drg yang buka di awal-awal pandemi, mengingat kita termasuk profesi high risk yang rentan terpapar. Jadi temen-temen selalu saling mengingatkan dan menguatkan supaya bertahan tidak membuka praktik dulu.


Kudu pake APD lengkap kalau maksa mau praktik juga. Membayangkannya saja saat itu sudah narik nafas dalam dan panjang.  Sepertinya yang lebih melegakan itu ya adem ayem bae lah di rumah nggak buka praktek dulu.


Dan sejujurnya, hampir 4 bulan di awal pandemi saya merindukan sekali bunyi suara mesin bur atau mesin scaller yang bekerja ketika merawat pasien. hiks... ternyata sekangen itu. Jadi kebayang dulu sering males-malesan buka praktek, tapi sekarang malah kangen sekangen-kangennya.


Nah...apa aja yang saya lakukan selama pandemi? Mencoba ridho, bahagia dan tenang pastinya. Supaya nggak drop imun tubuh dan nggak terserang gejala psikosomatis. Jadilah saya mengerjakan hal-hal sederhana yang saya dan keluarga butuhkan aja untuk melewati pandemi ini.  Intip yuk 10 hal sederhana yang saya lakukan di rumah. Apa saja ya ???


1. Mengerjakan semuanya sendiri


Dari awal pandemi hingga sekarang, ternyata jadi sarana memaksimalkan jiwa emak-emak saya. Awal-awal pandemi apapun diusahakan nggak beli alias masak sendiri, trus karena ART juga resign sepekan sebelum pandemi jadilah semua pekerjaan dihandle sendiri. 


Bener-bener dinikmatilah momen buat berksperimen dengan masakan olahan sendiri. Tadinya sering beli, sekarang wajib masak sendiri. Nah,  Berburu bumbu masakan siap pakai buatan temen ini salah satu yang sangat membantu banget hari-hari nginemku 9 bulan ini mak... emang kudu disiasati ya kan...


Jadi agak-agak senenglah awak, apalagi kalau habis masak jiwa fotografer ala ala pun meronta. Nah momen mengabadikan masakan sendiri itu tanpa sadar buat hormon oksitosin terlepas jadinya nggak pala bete kali mikirin covid ni.  Apalagi tambah pujian suami. Hmm. masya Allah... tambahlah berflower-flower.







2. Merintis Bisnis Kuliner


Di awal pandemi sempat merintis bisnis kulineran online Apa Carik Dot Com. Sambil menyelam minum air ini mah. Sambil nyari kegiatan mengisi waktu di rumah aja, sambil cari uang jajan, sambil memberdayakan produk teman-teman, sambil menyerap ilmu perbakulan kulineran juga lah jadinya. Ahhh seru kali kalau mengingat ini. Salah satu yang tak terlupakan kehebohannya. 


Alhamdulillah meski sekarang vakum dulu sampai waktu yang nggak tau kapan...hehehe...tapi pengalaman dan keseruannya buat nagih sih sebenarnya. Ntahlah...ntah kapan memulai lagi. Sejak mulai praktik, rasanya sulit membagi fokus. Terutama fokus merebahkan diri takut nggak kebagian. hehehe...





3. Menemani anak Daring.


Dahlah ya..kalau ini mamak-mamak se Indonesia raya udah faham kehebohannya, nggak perlu diceritakan lagi lah ya biar nggak apa kali.


Yang jelas supaya nggak merutuki keadaan kami di rumah lebih suka ngerjain aktivitas random seperti begini.


   Membuat Art Project dari bahan alam.

   Buat Card dengan Power point

    Bantu-bantu jadi asisten bunda

   Kadang keluar juga menghirup udara segar di     tempat yang nggak berkerumun


4. Memaksimalkan Bakulan Online


Alhamdulillah selama pandemi, meskipun segala event offline stop, tapi bakulan online tetap jalan. 


Sudah beberapa tahun terakhir saya bergabung sebagai Sygma Learning Consultant di Sygma Daya Insani dengan menjual produk buku-buku anak-anak berbasis sirah. Tadinya sedikit terpengaruh dengan prediksi yang bilang di era pandemi gini orang boro-boro mikirin baca buku wong makan aja sulit. 


Tapi qadarullah rejeki udah ditakar dan udah punya jalannya masing-masing ya kan... Percaya nggak percaya kekuatan yakin, ikhtiar dan doa insya Allah hasilnya di luar ekspektasi. Saya banyak belajar bagaimana perusahaan buku Direct Selling Sygma Daya Insani ini bertahan sekuat daya upaya melawan impact pandemi. 


Alhamdulillahnya saya berada dalam barisan itu. walaupun sempat up and down juga lah semangat ngebakul selama pandemi. Tapi liat temen-temen di komunitas tetap semangat ikhtiar, saya pun berusaha tetap konsisten pada target awal saya.


5. Jadi Kurir Wakaf


Selama pandemi aktivitas sebagai Kurir wakaf terus dijalankan.


Meskipun secara hitung-hitungan kita selama pandemi pendapatan orang bakalan menurun, daya beli rendah, lantas gimana mo sedekah atau wakaf kalau mikirin perut sejengkal aja udah susah...bla...bla..bla..


Tapi kenyataan nya Gerakan Wakaf Buku SDI  masya Allah luar biasa membesar apalagi selama Ramadhan yang lalu. Kadang kuota nya sampai meluber-luber dari Sabang sampai Merauke.


Nah kan...matematikanya Allah unpredictable kan... Logikanya orang sedang susah nggak ada pemasukan tapi kok malah pada semangat ngeluarin ya... Harusnya kan pasti bakalan sedikit wakaf yang terkumpul. Tapi kenyataanya masya Allah. Luar biasa antusiasme orang yang ingin ikut berpartisipasi.


Agaknya banyak yang sudah faham nih marketing langit itu dahsyat sehingga, antusias yang ikutan wakaf buku SDI ini keren. Masya Allah....


Alhamdulillah selama pandemi justru yang berwakaf semakin rame. Sehingga paket paket buku yang disalurkan pun semakin banyak juga jadinya.





6. Tetap semangat buat aktivitas sosial.


Selama pandemi, aktivitas sosial seperti menghimpun barang-barang layak pakai,  donasi sembako, tetap dilakukan walaupun dalam skala kecil seputar temen-temen dengan memanfaatkan sosmed sebagai sarana memberikan info.



7. Ikut kelas-kelas Online untuk belajar optimasi FB dan Ig, kelas online seminar parenting, Desain Canva, kajian-kajian Online dan lain-lain. 


Meskipun di rumah aja, banyak kok kelas kelas online yang bisa dimaksimalkan. Selain buat nambah skill dan pengetahuan kita, juga buat kita asik dengan pembelajaran dan lupa sekejab dengan pandemi yang terus berlangsung nggak tahu kapan selesainya.


8. Ngelus anak-anak hijau


Nah kegiatan ini juga buat happy maksay...
Ngebooster imun biar lebih kuat. Bahkan se Indonesia pada heboh dengan fenomena melangitnya harga anak-anak hejo ini. 




9. Menulis


Walaupun selama pandemi ini saya hibernasi menulis di blog, tapi saya tetap aktif menulis, walaupun tulisan singkat di media sosial. Menulis sudah menjadi kebutuhan yang kudu alias harus dalam dunia perbakulan dan perasaan...hehehe...


Jadi teruslah menulis yak...kalau mau perasaanmu lega, niat baik tersampaikan dan bakulan laris.


10. Jalani hobi


Banyak hal termasuk menjalankan hobi yang bisa dilakukan selama kita menjalankan social distancing, cari aja, apa yang paling bisa buat kamu betah berlama-lama dengan mata berbinar-binar ketika mengerjakannya, apalagi hobi itu dibayar ah...sesuatu itu mah. 


Nah itu tadi 10 hal hal sederhana yang saya lakukan selama pandemi. Kalau kamu gimana?



Selamat Hari Blogger Nasional kawan....
 






12 komentar

  1. Selamat Hari Blogger Nasional yang ke tiga belas kak Ning

    Duuuh, kegiatan selama pandemi nya sungguh kece dan bikin mupeng.

    Blogger emang gitu ya,
    Ada aja ide keren berkegiatannya

    Tambahan lagi, futu-futunya kak Ning makin cetarrr,
    Dah kayak fotografer propesyenel kualitasnya

    BalasHapus
  2. Selamat hari blogger nasional juga. Wuah keren bisnis kulinerannya. Hasil potretannya juga keren banget. Kadang saya juga mikir nih kenapa sih enggak produktif nulis? Mula mula mencari alasan. Semakin lama baru sadar ternyata didera malas dan enggak berani memperjuangkan menulis.

    BalasHapus
  3. Bagus bagus Kali fotonya kak ning... GaK pengen bikin yang ke 11? Ngasi ilmu fotografi ke kawan kawan Blogsum... Asek

    BalasHapus
  4. Kak segan x ada bumbu chef terpampang nyata, payah balas lah ini makasi ya kk dah langganan

    BalasHapus
  5. 10 hal sederhana tp sangat berfaedah ya Kak.. Luar biasa... Btw cantik² kali itu hasil jepretan kk... Sering like juga di IG, emang fotografer berbakat yaa kak drg. Nining ini. Ayo kak buka lg klinik nya....selamat hari bloger nasional yaa smoga sukses selalu kakak....

    BalasHapus
  6. Kak.. itu pepohonan kakak janda bolong semua ya.. 😂

    Duda koreng gak dielusin kak? 🤣

    Ya Allah kok jadi gak serius awak gegara liat daun bolong-bolong gitu..

    Kak, udah buka klinik ya..
    Pengen nempel gigi laaa

    BalasHapus
  7. Selama pandemi malah lebih banyak kegiatannya ya kak, jadi terpompa juga nih agar lebih kreatif. tetap semangat kita ya

    BalasHapus
  8. Selamat Hari Blogger kakakku, tetap semangat ngeblognya ya :)
    btw awak kangen kalilah frozen food bakulan kak

    BalasHapus
  9. Berkebun. Hal yang awak ingin lakukan, tapi ndak pernah dimulai-mulai.
    Mager terus nempel. Kudu dirukyah nih keknya hiks.
    Memang la poto-potonya cantek-cantek li.
    Awak jadi pengen juga memperdalam Canva tu

    BalasHapus
  10. masya Allah ... banyaknya kegiatan Kakak. hebat! hobi kita hampir sama ya hihi.
    btw, bisnis kulinernya mantab kak. baru tau lah. kalo ga baca postingan ini ga tau kalo kk juga jual makanan. masya Allah. barakallaah

    BalasHapus
  11. Dv juga baru dua bulan ini jadi kurir wakaf kak. Aktivitas jualan gamis di vakum in dulu karena pengen cari sesuatu yang beda. Keinginan berbagi dan belajar di masa pandemi membawa dv daftar jadi salah satu Sygma Learning Consultant juga. Tapi beda kelompok ama kakak kyknya yaaa.

    BalasHapus
  12. dibalik kekhawatiran kak nining, ada jg loh kak dokter gigi yg buka hehe. iya nih kerasa kali kak nining aktif kali posting foto makanan. huaaa ada janda bolong jg xD

    BalasHapus