Wisata Agro Paloh Naga : menemukan serpihan imajinasi



The more that you read
The more things you will know
The more that you learn
The more places you'll go
- Dr. Seuss -



Berawal dari Arkan kecil kami yang lagi gandrung membaca sebuah buku tentang petualangan ke desa, akhirnya kami memutuskan mengunjungi salah satu destinasi yang relatif baru di Kabupaten Deli Serdang yaitu Wisata Agro Paloh Naga, yang terletak di Jalan Paloh Naga, Denai Lama, Pantai Labu. 


Foto : pariwisata sumut


Seperti kutipan yang ditulis Dr. Seuss di atas : dari membaca kita jadi banyak tau, kita jadi banyak belajar dan  banyak mengunjungi tempat-tempat di penjuru bumi, exactly right. 

Kemarin jalan-jalan kami bener-bener ingin menuntaskan penasaran Arkan tentang desa yang lahir dari sebuah buku yang dia baca.

Ceritanya...si bolang kami ini katanya pengen banget mengunjungi rumah pedesaan (gubug) yang di sekelilingnya ada sawah, kolam ikan, dan anak-anak yang bermain layang-layang. Beghhh...sudah kebayang? mamak pun tau itu enak banget nak ...tapi persoalannya : di manaaaa lah itu pemirsah? Secara di pedesaan sekarang pun sudah nggak ada lagi rumah yang bener-bener gubug

Jangan kira ini cuma diutarakan sekali yak...tapi berkali-kali sampai hafal mamak...

Jadilah minggu pagi beberapa waktu yang lalu, lepas beberes-beres rumah dan sarapan, kami pun meluncur.

Tetiba teringat pernah teman posting tentang areal wisata berbasis alam yang lokasinya nggak terlalu jauh dari Medan. Sepertinya agak-agak mendekati gambaran yang disampaikan anak lajang kami itu. Huhahaha...

FYI Medan sedang panas-panasnya euuuuyyy....kebayang kan ya di areal persawahan siang bolong,  pasti deh mataharinya garang bener...tapi demi si buah hati okelah tetap semangat.

-------------


Google map menginformasikan 1,5 jam waktu tempuh Medan - Paloh Naga. Ahhh nggk terlalu melelahkan....alunan musik  dan nasyid lawas menemani perjalanan kami, sesekali kami menggoda Arkan tentang 'desa' yang dia baca itu. Keluar juga celotehnya : ' kita nginep aja yah, Arkan pengen ngerasai nginep di rumah itu'...hahahaha...sekarang nambah lagi ni request nya, padahal request sebelumnya aja masih otw nyari-nyari. 

Tak terasa perjalanan sudah hampir tiba, ayah dan Arkan melaksanakan sholat zhuhur terlebih dahulu sebelum sampai di tujuan.

--------------


Memasuki kawasan Paloh Naga...
sudah mulai bertemu hamparan sawah di kanan kiri kami...kalau pagi atau sore hari pasti lah sejuk sekali.

Akhirnya sampai juga kami di tempat tujuan, Kawasan Agrowisata Paloh Naga. Kawasan yang baru diresmikan medio Desember 2018 silam ini memiliki luas sekitar 35 hektar dan digadang-gadang memiliki pesona keindahan seperti persawahan Ban Pa Pong Piang di Thailand. Selain  itu, tempat yang dinilai instagenic di sini, menjadi inceran milenial untuk mengabadikan foto. Benarkah??? Lets check it guys....

Tak kuat menahan lapar, sebelum berjalan mendekat ke areal persawahan, kami memutuskan rehat sejenak di bawah rindangnya pohon-pohon sawit di seberang jalan. Bersantai sekejab sambil menikmati mie sop kampung yang nggk terlalu banyak micinnya asik juga lho....

Si bolang kami biarkan menyingkirkan sepatunya dan berkaki ayam ria. Bener saja nggak lama kemudian dia sudah lelarian mengejar ayam dan bebek yang berkeliaran di sekitar kami. Kakinya memang nggak puas kalau nggk langsung menyentuh tanah. Biarlah...kapan lagi bisa bebas begini?

2 mangkuk mie sop, 1 piring mie goreng 1 jus Jeruk 4 bungkus kacang atom di bayar cuma 39 rb rupiah...plus parkir mobil yang cukup Rp. 10 rb rupiah saja......hmmm...murah meriah kan? Jen jalan mah nggk mesti mihil Ferguso....ya nggak?

Alhamdulillah cuaca sudah mulai bersahabat alias tidak lagi terlalu terik. Namun info yang kami dapat dari bapak penjual mie sop, kalau bulan-bulan segini kawasan sepi pengunjung, karena padi sudah menguning, dan sebagian besar sudah dipanen, kalau pun ada tinggal sedikit lagi yang masih hijau. Wak wauuuuu....agaknya kami tak beruntung kawan....pemandangan hamparan hijau sepanjang mata memandang tak bisa kami abadikan. Tapi meskipun begitu areal ini tetap exicted bagi si bolang kami...

Menyusuri jalan menuju areal persawahan lumayan juga meski nggk terlalu jauh sangat. Bunga-bunga matahari seolah mengucapkan selamat datang kepada pengunjung. Oiya.... Sebagai pengunjung budiman sebaiknya jangan memetik apapun yak...jangan juga membuang sampah dan menginjak tanaman sembarangan. Mari menghargai alam supaya alam pun memberikan yang terbaik buat kita.

Nah di lokasi persawahan Paloh Naga ini, rumah-rumah bambu dan spot tracking bagi pengunjung yang hampir seluruhnya terbuat dari bambu ini bener-bener unik dan ciamik. Jembatan bambu di tengah-tengah hamparan sawah nan hijau, berpadu dengan langit biru, benar-benar kereeen mak...apalagi bila terniat menyaksikan sunset dan sunrise di sini, sptnya bakalan lebih keren lagi.

Ntah kenapa memandang lepas sawah hijau ini enaaak banget. Angin semriwing-semriwing kami biarkan menerpa wajah. Ahhh...si bolang akhirnya bertemu anak-anak setempat yang sibuk main layang-layang, ups...waktu disuruh kenalan mereka masih malu-malu...hehehehe...tapi mereka ramah dan mau mengambil foto-foto kami sekeluarga. Terima kasih anak-anak...kalian mah fitrahnya memang selalu baik hati...


Lihat anak-anak itu menjejak sawah, si bolang dah nggk sabar juga ingin ikut serta...tapi kami harus segera kembali. Beberapa saat azan ashar akan berkumandang. Sebelum pulang kami menyempatkan duduk di rumah-rumah bambu menghadap kebun palawija yang masih berusia muda. Ahhh nikmatnya sepoi angin di sini. Bantal mana bantal....hehehehe....si bolang, kami biarkan loncat ke bawah menjejak tanah dan parit kecil.

Gimana kan? Sudah puas? Ternyata belum. Masih lama katanya, seolah enggan beranjak. Dan masih penasaran. Karena belum menemukan rumah gubug...mhihihi....tapi so far...perjalanan ke alam meski panas, atau bagaimanapun tetap membuat anak-anak exicting.

Yuuuk lah...kapan-kapan kita menjelajah alam lagi...

Berikut momen-momen yang diabadikan :




















25 komentar

  1. Murah ya kak harga makanan disana. Jadi mau coba kesana juga.

    Itu sawah tanaman padi kan ya? Apakah sudah panen? Kalau pas panen dan baru tumbuh, rasanya kurang indah saat diphoto.

    BalasHapus
  2. Murah meriah fy...
    Kalau buat foto sebaiknya bulan 5 gitu ke sana fy. Padi dah mulai panjang2 hijau semua. Kk kemarin asal datang aja katrna niatnya memang ngebolang...hehehe...nggk seindah kl lagi hijau lah foto nya.

    BalasHapus
  3. Mau Nyoba juga ah..
    Tapi Kayaknya nunggu lahiran dulu inih. Biar gak sesak kalo jalan jauh, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi nunggu lahiran ya mbak...asikk dah ngebolang sekeluarga

      Hapus
  4. Alhamdulillah pas kesana padinya sedang menunduk alias menunggu di panen masih adalah hijau2nya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya liat postingan di blog mb desy keren ya...hijaunya masih dapat

      Hapus
  5. Jauh juga ya ke Denai lama kalau dari kampung lalang tapi penasaran mau liat wisata agronya, tadinya saya pikir wisata agro buah naga kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lumayan lah 1,5 jam juga. Hihihi...bukan...padi doang mb. Tapi kabar2nya mau ditambah spot edu wisata agro yang lain. Kemarin kolam lagi dikeruk belum selesai

      Hapus
  6. wahhh bagus sekali...
    kapan2 ajak anak2 juga ke situ...

    BalasHapus
  7. Asyik banget Arkan akhirnya bisa berkunjung ke desa. hahaha..

    Paloh Naga ini yang di kawasan Denai ya mbak? Cakep juga ya klo udah dilihat dari foto?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ibu...alhamdulillah...kesukaannya ginilah...nyeker di sawah, pasir, hehehe...

      Iya mbak di deaa denai itu. Sekitar 1,5 jam lah ke sana.
      Hu um banyak anak muda futu2 di sana

      Hapus
  8. Ohh jadi ini lokasi yg sedang hits2nya itu di instagram hahaha. Bagus sih konsepnya, kalau sawah lagi hijau2nya, selalu rame yg datang, secara oke buat hunting2 foto bagus

    BalasHapus
  9. wuah, memang ngeliat yang ijo ijo selalu menentramkan hati ya kak. ok, bisa jadi bucket list berikutnya nih. thanks for sharing ya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyesss...nyehatkan mata, kantong pun iya...nggk banyal jajaanan soalnya. Jadi kantong mamak hemat...bhuahahaa...

      Hapus
  10. Pengen ke sana...... Tapi sama siapa? Mau naik apa hiks... Akibat alone 😁😁. Kira2 dari Medan ke sana bis naek ojol gak ya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang naik sepeda motor dek say. Boncengan gitu bareng temen...

      Ojol...mau nggk ya...lumayan soalnya...takut cinlok pulak dek...*ehh

      Hapus
  11. Boleh tahu judul buku yang menginspirasi Arkan ke desa? Penasaran mau baca juga. Btw, Naga Paloh baru tahu lho, sip lah ini dapat info.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buku pengen jadi baik mbak...

      Sipp mbak...kl lengang waktu boleh juga menghirup suasana pedesaan di sana mb

      Hapus
  12. Nyari kawan buat jalan2 lah kapan2 😄

    BalasHapus
  13. wih keren kak.. ditambah lg foto modelnya ganteng dan cantik hahaha..meski gk terlalu banyak foto tp dr tulisan kaka .bisa dibayangjan lah indahnya...😊😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimikisi zik...ini mah foto model ala ala....aslinya agak kurang cantik zik. Krn kami datang pas padinya sudah dipanen. Jadi gambaran hijaunya nggk dapat...

      Hapus
  14. Mbak.... sampaikan makasih saya ya ke bolang mbak, saya aja baru tahu tentang destinasi ini, jadi pengen ke sana hehe

    BalasHapus
  15. Ntar disampein ya....mhihihi...semoga wisata di situ tambah rame ya...biar meningkatkan kesejahteraan penduduk setempat juga. Kayak di thailand gitu...

    BalasHapus